Kamis, 12 Mei 2016

Kesepian




Dimana terang yang kau janjikan? aku kesepian.

Dimana tenang yang kau janjikan? aku kesepian.



Efek Rumah Kaca.

Selasa, 03 Mei 2016

Oleh-oleh ya ...

pict by pixabay

Seringkali kita mendengar kata tersebut, terutama saat kita mau berpergian atau sedang berpergian. Biasanya kita pun juga sering mengucapkan kata tersebut saat melihat atau mengetahui kerabat atau teman kita sedang berpergian.

Jadi akhir-akhir ini saya sering bepergian dan beberapa teman seringkali bilang, jangan lupa oleh-oleh, oleh-oleh loh, awas kalau gak kasih oleh-oleh dsb. Awal-awal oke aja sih bawain mereka oleh-oleh, tapi lama kelamaan karena perginya hampir tiap minggu kok rasanya jadi ada kewajiban buat kasih mereka oleh-oleh sih? iya kalau oleh-oleh yang tak bawain mereka sukai, ada beberapa yang bilang : ini doang nih oleh-oleh nya? udah cuma ini? yailah, oleh-oleh kayak gini doang.

Omg, kok jadi emosi ya, udah minta oleh-oleh sekalinya di kasih jawabannya gak ngenakin. Iya kalau mereka nitip duit, ini enggak loh. Jadi makin kesini makin males beliin oleh-oleh buat siapapun, karena ya mereka kayak seenaknya aja minta oleh-oleh, iya kalau waktu itu duit cukup buat oleh-oleh, la kalau enggak? harus mikir oleh-oleh, harus mikir bawa, sampai sana gak suka. eyuhhh~!

Pernah saking malesnya mereka gak tak bawain oleh-oleh, dan jawaban mereka bilang : Sumpah pelit banget gak bawa oleh-oleh. Emang temen paling jahat. Dan jawaban yang gak ngenakin lainnya.

Kenapa banget sih dengan orang sekarang? kalau mereka mau oleh-oleh kenapa gak mereka yang pergi aja sana beli oleh-oleh yang mereka sukai, yang banyak sekalian. Kenapa dibiasain banget buat minta. Dan seenaknya. Sekarang kalau ada orang yang bilang : oleh-oleh ya. Pasti selalu tak jawab: nggak. dan mereka ngomel blablabla, terus tak diemin aja. Bodo mau marah cuma gara-gara oleh-oleh, mau di cap pelit dll gak peduli.


Rabu, 27 April 2016

Rasanya saya mau gila .....

Semua beban pikiran, gak bisa di share kesiapa-siapa. Rasanya mau gila harus mikir semuanya dengan kondisi yang gak mudah.

:(

Selasa, 26 April 2016

Memulai Usaha Baru

Yap... setelah berbulan-bulan resign, dan kemarin sempet usaha online shop sama temen, Alhamdulillah udah lancar tapi ada ketidak cocokan akhirnya saya memutuskan keluar. Dan setelah keluar jadi bingung mau kerja apa karena sudah apply-apply lagi tapi belum juga dapet kerjaan. huhu

Pusing, bingung, sedih, gundah, gulana. Rasanya kalau sehari gak sibuk kok ada yang kurang. Ada sesuatu yang terlewatkan. Padahal kalau tiap harinya sibuk terus juga suka pengen nganggur. Ya begitulah manusia, gak pernah puas haha.

Akhirnya, bikinlah usaha sendiri. Usaha mukena katun jepang. Mulai dari nyari bahan yang bagus, nyari penjahit, nyari pernak-pernik, muter-muter kesana-kemari, sendirian panas banget. Rasanya pengen nangis dan give up. Tapi terus inget lagi, namanya sukses gak ada yang instan. Akhirnya semangat lagi buat bisa dan bisa. Minta dukungan dari teman-teman. Akhirnya perlahan bisa lah nemu jalannya. Alhamdulillah sudah mulai produksi, sudah ada yang order,, walaupun harus usaha lebih keras lagi. Ini baru awal yang sangat dangkal, masih jauh banget yang harus di capai. Tapi tetep harus berusaha, kadang saat udah butuh uang buat ini iu langsung nge down lagi. Tapi harus tetep bangkit karena gimnapun uang sudah kepakai buat produksi. 

Bismillah semoga ini rejekiku dan jalanku. Sambil nyari kerjaan lain semoga makin laris.
Kalau yang mau intip koleksiku, bisa di Intagram : titatu.ta

Berikut beberapa contok koleksiku ..







Senin, 28 Maret 2016

Nikah aja sana !!!

Sumber : Pixabay
IYAAA !!! Dari judulnya aja udah bikin emosi. Di umur yang aku pikir masih terlalu muda (menurutku) ini, kenapa juga masih ada kata-kata seperti judul di atas. Jadi umurku 24 tahun, dan menurutku ini adalah umur yang masih terlalu muda untuk di habiskan dengan menikah. Umur 24 tahun itu kita lagi menikmati karir, lagi seneng ngerasin bisa dapetin uang sendiri, lagi pengen ngembangin diri lagi. Tapi banyak banget orang diluar sana yang masih aja mikir, umur segitu harus cepet-cepet nikah. Banyak alasan mereka katakan buat bikin orang jadi muak dan sebel mendengarnya.

Kenapa aku tulis ini? karena aku punya temen yang hampir setiap hari nyuruh aku nikah! Oh Man? What's wrong with you? dan masalahnya ini temen cowok. OMG, are u kidding me? 

Tiap kita lagi obrolin kerjaan, pasti ujung-ujungnya bilang : 
A = makanya nikah aja sana! dari pada pacaran bikin zina!
B = Nikah emang gampang ?! lagian sama siapa ?!
A = Ya cari dong, rejeki tuh udah ada yang atur, apalagi kalau menikah.
B = Ya makanya ini lagi fokus bagusin karir, dan cari pacar biar nanti kalau dah nikah gak andelin suami doang!
A = Umur manusia gak ada yang tau loh, mati muda tua atau kapan.
B = Ya terus?????????????????/ aku suruh nikah  pumpung belum mati?
A = Iya dong,
B = Gila ya, emang nikah gampang ?! dipikir tinggal nikah doang, udah bahagia ga mikir lain-lain?! dan kalau alesannya pumpung belum mati terus cepetan nikah itu gila banget, alesan orang yang gak sekolah! gila ! speechless sama lo! La terus ngapain lo gak nikah ha? pumpung lo belum mati?
A = Kan lagi cari, hehe lagi PDKT
B = hoek!

Laki-laki yang rempong kayak gitu pantesnya di masukin ke Gua apa sih? Di 2016 gini, masih ada yang mikir seperti itu, tobat. 
Gak bakal selesei deh emosi ini kalau bahas nikah. Gini simplenya, nikah itu bukan urusan orang lain, nikah itu urusan kita dan pasangan, jadi kalau orang yang nyuruh nikah terus abaikan saja, kalau bisa tendang ke Pluto aja. Emang dia mau bayarin hidup kita? Kebanyakan komen doang.



Jumat, 18 Desember 2015

Bagi Loker Dong ..

Setelah kemarin saya memutuskan resign karena berbagai hal, bisa di baca disini akhirnya sekarang saatnya cari kerjaan. Huahaha...

Saya resign di akhir bulan Oktober 2015, dan di bulan November, saya habiskan untuk liburan. Rencana memang mau cari kerjaan di bulan Desember. Awal bulan Desember sudah mulai cari-cari lagi. Ternyata saya lupa, kalau mencari pekerjaan itu gak semudah belanja baju atau makeup. Kita nyari, kita apply, iya kalau di panggil? kalau enggak? nyari lagi dong.

Beberapa teman saya yang kemarin ikut liburan ternyata juga baru saja memutuskan resign. Jadi sekarang ada beberapa teman saya juga yang sedang mencari pekerjaan. Sebenernya saya buat santai aja sih, ada loker saya coba apply, kalau dapet panggilan interview ya berangkat, kalau enggak ya cari lagi. Tapi saat duit udah menipis, baru kerasa juga saya butuh kerja. Hahaha

Teman sayapun, sudah pada mulai frustasi nyari kerja, karena persaingannya emang sekarang makin kuat. Kita kadang ketawa aja, kenapa kita kemarin resign, tapi kalau diingat ya emang paling baik kita resign, terus kenapa sekarang sedih karena gak dapet-dapet kerjaan? ya karena duit udah mulai abis. hahahha

Saya percaya, rejeki gak bakal kemana, mungkin kita melepas pekerjaan kemarin, dan sekarang disuruh istirahat dulu badannya, nanti ketemu pekerjaan yang lebih baik lagi, amin.

Saya kalau ingat capeknya kerja ikut perusahaan tuh pengen gak jadi daftar aja, tapi kalau mau buka usaha sendiri, usaha apa juga? haha. sudahlah.. mari kita coba semuanya. Mana yang terbaik, itu yang bakal di kasih Allah ke saya. Mumpung masih muda, kita coba semuanya.

SEMANGATTTTTTT !!!!

Anyway .. Bagi Loker Dong? :D


Kamis, 10 Desember 2015

Long Distance Relationship

Heiho.. pasti udah pada gak asing banget ya dengan topik seperti ini. Hayo siapa yang lagi jalanin LDR ? Biasanya orang-orang pada gatel banget kompor-komporin pasangan LDR biar mereka cepet putus. Ldr itu hanya untuk kaum yang kuat haha. Sekarang bayangin aja, Pacar jauh, apa-apa kita harus sendirian, punya pacar hanya sebatas di hp doang. Ngelatih mental banget.

Tapi yang lebih herannya, kenapa pada sering banget kompor-komporin pasangan LDR. Emang kenapa sih kalau LDR? toh yang penting bisa jaga hati satu sama lain. Emang sih kalau yang satu ketahuan selingkuh, sakit banget rasanya, tapi yaudahlah cari lain, berati dia emang gak pantes buat kamu.

Dan entah kenapa, aku lebih suka LDR-an. Setelah beberapa kali ngerasain LDR-an, walaupun banyak dramanya, tapi lebih enak aja. Kita jadi ada aja bahan buat di obrolin, terus ketemuan itu hal yang ditunggu banget, tapi gaenaknya kalau lagi kangen banget dan hanya bisa memandang lewat layar kaca, huhu ini sih yang kadang bikin gak kuat LDR-an.

Dari segi enak dan gak enaknya sih imbang ya, tergantung yang ngejalaninnya. Tapi so far aku gak masalah tuh kalau LDR-an. Pokoknya intinya percaya aja sama pasangan, kalau ternyata di bohongin, yaudah cari lain. Nangis-nangis boleh, tapi ntar nemu lain juga kok.

Semangat yaaa LDR-an nya, semoga kita berhasil. Haha ujian kali ah berhasil.